Film

Keliling Dunia dalam Sekejap Mata – Review Film “Jumper”

  • August 28, 2020

Bayangkan Anda bisa pergi ke mana pun di dunia hanya dengan membayangkan tempat itu di benak Anda. “Jumper” adalah film yang memainkan ide itu. Ketika David Rice berada dalam situasi kematian tertentu di sungai yang membeku, pikirannya untuk bertahan hidup membawanya ke perpustakaan sekolah dan keselamatannya. Setelah mengetahui kekuatan barunya, David memutuskan untuk meninggalkan kehidupan mudanya dan hidup sendiri. Dengan melompat masuk dan keluar dari brankas bank, David mengambil cukup uang untuk menjalani gaya hidup yang cukup tampan, melompat ke seluruh dunia dalam sekejap mata.

Ketika sekelompok pemburu nonton layarkaca21 online yang dikenal sebagai Paladins datang mencari David (Hayden Christianson – “Star Wars”), David kembali ke rumah untuk menemukan kekasih masa kecilnya, Millie (Rachel Bilson – “The OC”). Millie dan David segera cocok lagi, dan akhirnya mengambil momen liburan ke Italia. Sementara di sana, Paladin kembali, dipimpin oleh Roland (Samuel L. Jackson – “Star Wars”). Saat berlari dari Paladin, David menemukan bahwa dia bukan satu-satunya pelompat, ketika dia bertemu Griffin. David terpaksa meninggalkan Italia secara tiba-tiba, dan harus berterus terang kepada Millie tentang siapa dia sebenarnya. Paladin terus mengikuti David dan Griffin, dan David harus membuat pilihan apakah akan terus berlari dan bersembunyi atau berdiri bersama Griffin melawan musuh bersama mereka.

“Jumper” menceritakan sebuah cerita menarik tentang batasan hak seseorang. Menurut Paladin, mereka percaya bahwa para pelompat harus dihentikan karena tidak ada orang selain Tuhan yang berhak berada di mana pun mereka inginkan dalam sekejap dan melakukan apa pun yang mereka inginkan tanpa konsekuensi. Mereka percaya bahwa semua pelompat pada suatu saat akan berubah menjadi jahat dan menyalahgunakan kekuatan mereka. David mencoba memberi tahu Roland bahwa dia berbeda, dan hanya karena dia dilahirkan dengan kekuatan ini tidak menentukan sebelumnya dia untuk hal-hal negatif.

Efek khusus dalam “Jumper” cukup mengesankan. David dan Griffin melakukan perjalanan ke berbagai tujuan, dan visualisasi aliran lompatan benar-benar menangkap esensi dari kekuatan yang dimiliki para jumper.

Namun, di mana “Jumper” gagal, ada dalam alur cerita. Dibutuhkan hampir setengah dari film untuk mengetahui siapa Paladin, dan ideologi yang mereka pegang tidak benar-benar dibahas sedetail mungkin. Mungkin salah satu tragedi terbesar dalam alur cerita adalah hubungan antara David dan salah satu Paladin lainnya (identitas siapa yang memberikan banyak cerita). Sutradara meninggalkan banyak petunjuk tentang interaksi masa depan antara kedua karakter ini, tetapi ketika mereka akhirnya berinteraksi, kesimpulannya tidak memuaskan seperti yang seharusnya.

Secara keseluruhan, “Jumper” adalah film pelarian yang bagus. Hal ini memungkinkan penonton untuk membayangkan gaya hidup seperti David dan terpesona dalam cerita penuh aksi. Meski ada sedikit kekurangan pada jalan ceritanya, namun aksi dan efek khususnya membuat film ini layak untuk ditonton.

Kelas: B-

admin

E-mail : paypal@klikcpa.com

Submit A Comment

Must be fill required * marked fields.

:*
:*